Sabtu, 26 Januari 2013

Ayat-Ayat Cinta

Pengalaman setiap seorang membaca buku, bagi aku unik dan eksklusif. Setiap manusia ada perspektif tersendiri, jadi sejauh mana perspektif kita menilai sesuatu itulah yang akan membezakan kita semua dan memberi warna dalam hidup ini, dan akhirnya akan memberikan kita semua pengalaman berbeza dalam menilai maksud sesebuah buku. Aku dah lama khatam buku yang satu ini, Ayat-Ayat Cinta, tapi aku tengok movienya dahulu..dan betullah kata pepatah yang baru ini...NEVER JUDGE A BOOK BY ITS MOVIE...Bagi aku dalam movie,bukanlah tak semuanya bagus,tapi kadang2 pengarah terikat dengan tuntutan commercial,jadi mana yang dirasa perlu dihighlight lebih,itulah yang dia buat,sudahnya salah interpretasi pun berlakulah pada karya.Contoh,dalam movie,Fahri marah dan kecewa bila dirasa dirinya bergantung pada Aisha yang kaya, dalam buku Fahri rasional,malah dia bertanya lagi gurunya. Kedua,bab kissing,dalam buku nggakk ada sama sekali..Fahri tak cium pun Maria..depan Aisha pulak tu..Maria taksempat balik rumah pun lepas nikah, tapi movie..huhuhu..Yang aku suka dalam movie,bab Fahri dalam penjara,bila dia tertekan dan menangis..akhirnya ada cellmate dia ingatkan dia kisah Nabi Yusof A.S..bahawa kadang2 penjara itu lebih baik dari berada di luar sana...Lepas tu baru Fahri sedar..Haa..bab tu aku salute dengan movie..sebab dalam buku, nampak suam2.. Tapi Fahri dalam movie berjaya bawa kita semua rasa perasaan dia trhumban dalam penjara yang kotor, terseksa dengan fitnah, marah dengan penghinaan diterima dan akhirnya sedar bahawa ini semua ujian..kesenangan yang diberi itu tidak selama, bahkan kesenangan itu juga ujian, sehingga akhirnya dia redha dan menerima ketentuan dan Alhamdulillah dia disahkan tak bersalah.. Dalam movie kita terheret sama dengan sengsara Fahri..menangis aku..Aku melihat buku ini sebagai satu usaha dakwah Habibur yang kreatif,dia warnakan dakwah dia dengan Fahri yang simple,tinggi ilmu,disenangi ramai,malah Habibur juga berjaya melukiskan kehidupan pelajar2 tinggal di bumi Mesir dengan cara yang mudah dan senang untuk difahami dan ayat cliche...hehehe..Habibur membuatkan kita semua berada dalam lorong2 di Kota Kaherah di mana Fahri tinggal, belajar dan berdakwah. Ok,yang ini bukan cliche..Habibur tak pernah gagalkan sampaikan dakwahnya dalam apa jua plot yang ada dalam novel ini, ok,aku ambil satu, saat Maria & Keluarganya membawa Fahri & teman serumahnya ke restoran mewah di tebing Sg.Nil,Maria mengajak Fahri menari bersama,penuh hikmah,Fahri mencuba untuk menahan dan akhirnya berjaya membuat Maria tidak tersinggung bahawa adalah salah disisi Islam untuk bukan Muhrim berkeadaan begitu..Disitu sebenar ada plot romance,tapi didakwahkan oleh kedua Habibur & Fahri dalam jalan yang lembut, rasional, kasual dan syariah compliance...suka..suka..suka!Ok..terus ke tujuan sebenar aku..aku nak kongsi pengalaman yang aku dapat dari novel ini....Satu hari yang sangat indah..indah aku kata..sebab dalam kereta yang pandu suamiku,aku dan dia berbahas secara ilmiah..waduhhh..indah bukan???(kerna kami selalu on the run..jadi bila ada ruang macam ini aku sangat2 menghargainya) Kami bicara tentang isu boycott..Jadi aku pun berhujah, begini kira2nya.."Eh..tau tak setiap bukan Muslim yang datang ke negara kita, mereka ini telah membayar jizyah, atau maksudnya ada fee2 yang telah mereka bayar,seperti harga tiket, cukai2 tertentu, visa, dll...maka sepanjang keberadaan mereka di sini,selagimana mereka tidak melakukan sesuatu yang boleh mendatangkan bencana kepada kita masyarakat setempat,maka mereka memiliki hak untuk dilindungi,"... Lepas jek aku cakap macam tu..tiba2 aku terdiam...Dan..terfikir..dekat mana ek...dekat mana ek..aku jumpa ayat tu..ehhh...pusing otak aku fikir..aku pernah dengar ceramah agama kat mana ya topik tu...Dan akhirnya..aku pun teringat..dalam novel Ayat-Ayat Cinta...Fahri pernah berbahas dengan seseorang tentang isu ini..Seorang wanita Amerika dihina oleh warga Mesir,maka Fahri pun membelanya dan tak salah aku itu antara hujah di beri...Hebat kan Habibur??? Banyak pahala dia dapat...jelesssss...Maka,berjayalah Habibur dalam menyampaikan mesejnya dia buat seorang lagi pembaca novelnya..Jadi..itu pengalaman aku..pengalaman yang lain pula macam mana?Berbeza bukan?Yang penting..novel ini bukanlah satu novel percintaan biasa2..Ia biasa pada luarannya..tapi tidak pada maksud sebenarnya..Aku tutuptulisa ini dengan lirik lagunya..dan carilah siapa sebenarnya yang harus kau cari Ayat-Ayat Cintanya...Bila bahagia mulai menyentuh  Seakan ku bisa hidup lebih lama  Namun harus ku tinggalkan cinta  Ketika ku bersujud........ 

Tiada ulasan :